in

Masya Allah Pemuda Tionghoa Masuk Islam, Meski Ditentang Habis-Habisan Oleh Keluarga : Semoga Istiqomah.

Islam dan Tionghoa seringkali dipandang sebagai dua identitas yang tidak sesuai dalam konteks masyarakat Indonesia. Banyak Muslim memiliki anggapan tertentu mengenai etnis Tionghoa, begitu pula sebaliknya.

Identitas Tionghoa agak sulit dilepaskan karena hal itu erat kaitannya dengan pertalian keluarga.

Dalam bukunya “Berislam ala Tionghoa”, Muslim Tionghoa Hew Wai Weng menguraikan sejarah dan latar belakang bersatunya dua identitas itu dalam diri seorang Tionghoa dan bagaimana corak keberislaman mereka di Indonesia.

Salah satu narasumber dalam buku ini Syafi’i Antonio, cendekiawan Muslim keturunan Tionghoa.

Orangtua saya, seperti kebanyakan orang Tionghoa Indonesia, memegang penilaian negatif tentang Islam. Bagi mereka, Islam berhubungan erat dengan keterbelakangan dan kemiskinan. Itulah yang membuat mereka menolak saya dan saya harus meninggalkan rumah ketika memutuskan masuk Islam,” demikian penuturan Syafi’i Antonio kepada Wai Weng.

Syafi’i (52), yang memiliki nama asli Nio Gwan Chung, adalah pebisnis dan intelektual Tionghoa Muslim. Pria yang juga duduk di Dewan Syariah Nasional, Majelis Ulama Indonesia (MUI), ini terlahir dari keluarga Konghucu. Sebelum menjadi mualaf di usia 17 tahun, Syafi’I pernah memeluk Nasrani.

Sumber: detik.com

Syekh Ali Jaber Ditikam, UAS Disarankan Ajak Jago Silat Buat Antisipasi.

JUS UNTUK MENGECILKAN PERUT INI PATUT ANDA COBA.